Destinasi warawiriwisata_pulau_banda_dari_benteng_belgecia1

Published on January 2nd, 2012 | by Wara Wiri Wisata

0

Pulau Banda, Mutiara di Indonesia Timur

Kepulauan Banda dikelilingi oleh air yang jernih dengan dasar laut yang eksotis dan kehidupan laut di bawah. Ini menyebar di Provinsi Maluku. Pulau banda cocok untuk menyelam. Keindahan bawah laut Banda secara luas dikenal di seluruh dunia. Sebagai bumbu-memproduksi pulau, Kepulauan Banda telah banyak dikenal dunia sejak abad ke-16.
Berlayar merupakan kegiatan yang dapat dilakukan. Festival Sail Banda merupakan salah satu kegiatan yang paling menarik. Sail Banda 2010 Festival adalah perlombaan perahu layar tahunan di tingkat internasional. Sail Maluku pada tahun 2011 diadakan pada bulan Juli-Agustus, tahun depan akan diadakan berlayar Morotai 2012.

Berjalan di Bandaneira akan ada pandangan hijau dan damai di sepanjang jalan. Anda dapat melihat sisa-sisa sejarah dari pulau-pulau ketika ditaklukkan oleh Portugis, Belanda dan Inggris. Ada juga beberapa bangunan bersejarah dari periode pra-kemerdekaan seperti, rumah pengasingan wakil presiden pertama, Mohammad Hatta, Sutan Syahrir, dan Dr Cipto Mangunkusumo. Rasakan sensasi masa lalu saat merekam objek yang memuaskan untuk kamera Anda.

Benteng Belgica

Benteng Belgecia

Benteng Belgica terletak di sebelah timur Benteng Nassau. Benteng Belgica dibangun oleh Belanda pada tahun 1611 di bawah pimpinan Gubernur Jenderal Pieter Both. Benteng ini menjadi markas pasukan militer Belanda hingga 1860. Benteng ini mengalami restorasi besar-besaran beberapa tahun yang lalu dan saat ini dalam kondisi baik. Biaya masuk adalah Rp 20.000

Benteng Nassau

Benteng Nassau

Fort Nassau merupakan benteng Belanda. Benteng Nassau pertama kali dibangun oleh Portugis pada 1529 ketika mereka datang ke Bandaneira dari pangkalan mereka di Ternate untuk pertama kalinya. Namun sebelum pembangunan benteng selesai Portugis memiliki kekuatan untuk meninggalkan pulau ketika Belanda (VOC) datang dan menaklukkan Bandaneira. Belanda kemudian dilanjutkan untuk menyelesaikan pembangunan benteng ini. Saat ini, gedung ini hanya tiga dinding dan kiri gerbang utama.

Sejarah Pahlawan Indonesia

Pada tahun 1936 kedua pemimpin gerakan kemerdekaan Indonesia, Mohammad Hatta dan Sutan Sjahrir dibuang ke Bandaneira. Mereka tinggal di dua rumah berbeda selama pembuangan mereka di Bandaneira. Rumah Mr Hatta memiliki beberapa mesin ketik tua, perabotan dan pakaian yang tersisa selama pengasingannya. Tinggal Mr Syahrir berisi furnitur lama dan berbagai memorabilia dari periode gerakan kemerdekaan. Pemimpin nasionalis lainnya adalah Dr Cipto Mangunkusumo, yang juga pernah diasingkan di Bandaneira antara tahun 1928 sampai 1940. Kediaman dokter juga ditemukan di kota ini.

Gereja Tua

Gereja Tua di Pulau Banda

Gereja Belanda ini disebut “gereja tua” oleh penduduk setempat karena dibangun kembali pada 1852 setelah sebelumnya hancur oleh gempa bumi. Gereja ini terletak di Jl Gereja Tua dan telah menjadi subyek dari renovasi intensif setelah kerusuhan tahun 1999.

Istana Kecil

Istana Kecil

Istana Kecil adalah kediaman Gubernur VOC, JP. Coen. Selain kisah-kisah sejarah dari JP Coen, ada juga cerita misterius. JP. Coen digunakan untuk memiliki penjaga rumah bernama Spock. Dia merasa tertekan hidup di pulau terpencil dan jauh dari keluarganya. Hal ini membuat bunuh diri Spock.

Sebelum bunuh diri, ia menulis perasaannya dalam lembaran kaca dengan ukiran itu. Dalam kesaksiannya, ia menyebutkan bahwa ia benar-benar ingin berkumpul bersama keluarganya. Sampai sekarang, goresan Spock di kaca masih ada yang dilindungi dengan kaca tambahan.

Benteng Concordia

Bentang Concordia

Pulau Banda Besar merupakan pulau terbesar di kepulauan Banda. Di pulau ini terdapat sisa-sisa Benteng Hollandia, yang dibangun pada tahun 1624. Benteng ini memiliki panorama indah ke arah pulau-pulau di sekitar Banda Besar. Benteng ini dulunya sebuah bangunan yang megah sebelum diguncang gempa bumi pada 1743. Lain benteng di pulau ini Fort Concordia terletak di pantai timur.

Puncak Gunung di Pulau Banda

Jika Anda ingin merasakan sensasi Pulau mendaki gunung, Gunung dengan itu Gunung Api KTT adalah pilihan yang tepat. Dengan menyewa perahu nelayan setempat sekitar Rp 10.000, Anda mencapai pulau itu. Setelah mendaki sekitar 90 menit panjang dengan atau tanpa panduan, Anda bisa melihat pemandangan matahari terbit dari Kepulauan Banda. Sementara berenang dapat dilakukan di pantai selatan pulau Banda Besar atau Nailaka pulau. Hiking juga dapat dilakukan dengan mengunjungi desa tradisional dan 4 berabad-abad perkebunan pala di pulau Banda Besar.

Dive Spot Pulau Banda

Pulau ini memiliki 25 poin menyelam. Beberapa tempat yang paling populer adalah pulau Ai, Batu Kapal, Hatta Reef, Pulau Keraka, dan Nusa Laut.
Berikut ini adalah daftar beberapa situs menyelam yang tersebar di Banda.

  • Sonegat: lima menit dengan perahu dari hotel. Itu terletak antara banda Neira dan Gunung Api.
  • Pulau Keraka: Island atau Pulau Keraka Kepiting hanya beberapa menit dari jalan masuk dari pulau-pulau, sebelah utara Gunung
  • Api-Neira. Ini pantai utara pantai sangat cocok untuk piknik.
    Sjahrir Rock dan Kapal Pulau: Pulau Pisang sebelumnya disebut, 20 menit dengan perahu dari Bandaneira. Keduanya adalah kombinasi yang baik untuk menyelam menyelam pagi atau malam, dan piknik pantai.
  • PulauLontar :itu adalah bagian berongga dari kaldera yang menawarkan Anda beberapa situs menyelam yang menakjubkan.
  • Batu Belanda: ada banyak barel, tabung busa, gua-gua kecil, dan retak. Ikan di sini adalah bervariasi, termasuk kakap, ikan banner dan spesies lainnya.
  • Pulau Ai: utara dan selatan-barat pantai dikelilingi oleh tembok karang yang indah, penuh gua juga habitat ikan pelabuhan.
  • Pulau Hatta: 25 km dari Banda Neira. Atol Skaru, adalah nama karang, beberapa ratus meter sebelah selatan pulau, ada beberapa koloni ikan unicorn, Fusiliers, ikan jack dan pelari pelangi, putih-tip hiu berukuran hampir dua meter, napoleon wrasse, tuna Dogtoothed, dan kura-kura.


About the Author



Leave a Reply

Your email address will not be published.

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

Back to Top ↑